MEMBANGUN FUTURE LEADERS INDONESIA MELALUI PENDIDIKAN

Menyertai acara Penandatanganan MoU antara Kompas Gramedia dan Gerakan Indonesia Mengajar, diadakan pula talkshow yang bertema “Membangun Future Leaders Indonesia melalui Pendidikan“. Talkshow ini diadakan untuk menggali peran penting pendidikan dalam membangun leadership Indonesia. Atau, secara lebih spesifik, untuk menumbuhkan future leader di Indonesia.

Masing-masing narasumber membagi ilmu dan pandangannya tentang pendidikan. Diawali oleh Iwan Setiawan yang berbagi cerita tentang pengalaman hidupnya sebagai anak sopir angkot yang mampu mewujudkan cita-citanya meraih kesuksesan di New York, Amerika Serikat. “Semua itu berkat kegigihan perjuangan ibu saya dalam mendidik saya hingga bisa jadi seperti sekarang,“ kisahnya. Saat ini, Iwan telah kembali ke Indonesia dan menetap di kampung halamannya di Batu, Malang. Ia merasa terpanggil untuk memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap pendidikan anak-anak muda di Indonesia. “Saya mau menanamkan ke generasi muda bahwa keren itu bukan hanya soal tampil bergaya. Tapi duduk di cafĂ© sambil baca buku Pramudya Ananta Toer itu keren banget,“ ujarnya. Audiens pun riuh bertepuk tangan mendukung pernyataan Iwan.

Rheinald Kasali kemudian memaparkan pandangannya tentang urgensi perubahan dalam pendidikan. Menurut mantan pengajar di FE UI ini, semakin seseorang berpengetahuan seharusnya ia semakin terbuka terhadap perubahan. Perubahan itu sendiri ada ilmunya, yang disebut manajemen perubahan. “Sejak kecil, kalau pelajaran menggambar, kita tahunya hanya dua gunung, matahari, satu jalan di tengah, serta pohon-pohon dan sawah di kanan-kirinya. Tidak berani mencoba perubahan dengan kreasi lainnya,“ demikian Rheinald mencontohkan. “Apa yang membuat kita disini tidak mengantuk?“ tanya Rheinald kepada audiens. “Ya, story telling! Inilah yang hilang saat ini,“ ujarnya menimpali.  Menurut sosok yang dijuluki “pakar perubahan“ ini, kemampuan story telling itulah yang harus ditularkan ke pendidikan. Apabila para guru memiliki kemampuan story telling dalam menyampaikan pelajaran, murid-murid tidak akan merasa terbebani, tapi justru menjadi asyik mengikuti cerita. “Jadi jangan seperti pejabat yang monoton menyampaikan pidato dengan sekadar membaca,“ tambahnya.

Talkshow semakin seru dengan pemaparan Basuki Tjahaja Purnama. Wagub DKI yang akrab dipanggil Ahok ini berbagi cerita tentang proses pendidikan yang dialaminya sebagai seorang warga keturunan Tionghoa. “Kalau itungan orang Tionghoa, sebenarnya sekolah itu rugi. Berapa waktu dan biaya yang hilang buat sekolah. Kan mending buat jaga toko!“ ujarnya disambut gelak tawa audiens. Ahok lalu menyampaikan apresiasi positif terhadap sinergi KG dan GIM untuk mengembangkan pendidikan. Selain dari bangku pendidikan, Ahok juga banyak belajar dari pesan-pesan bijak kehidupan. Pesan untuk “menuntut ilmu hingga ke negeri China“, misalnya, sangat memotivasi Ahok untuk belajar banyak tentang filosofi-filosofi China yang sampai saat ini dipedomaninya. “Dalam pendidikan, ‘tuntutlah ilmu sampai ke negeri China’ itu maksudnya pakailah prinsip-prinsip China, seperti jangan ada diskriminasi, atau tentang kepemimpinan yang lurus,“ paparnya.

Sementara itu, Anies Baswedan menjelaskan tentang Gerakan Indonesia Mengajar (IM) yang menurutnya tidak berencana menyelesaikan masalah pendidikan, tetapi berencana untuk mengajak semua pihak untuk berupaya menyelesaikan masalah pendidikan. “Kami tidak bermaksud menambah daftar kritik tentang pendidikan. Itu sudah banyak. Dan belum tentu direspon,“ ujarnya. Anies melihat, berbagai permasalahan di Indonesia tidak efektif diselesaikan dengan cara program, tetapi harus melalui gerakan. “Perjuangan meraih kemerdekaan, Sumpah Pemuda, Proklamasi RI, itu semua dilakukan melalui gerakan, bukan program. Untuk itulah kami mengajak semuanya untuk turut berbuat melalui gerakan memajukan pendidikan,“ ungkapnya. Namun demikian, Anies mengingatkan bahwa kepedulian melalui kegiatan seperti Indonesia Mengajar atau Kelas Inspirasi hendaknya dilaksanakan secara alami tanpa perlu ada pewajiban, misalnya, dari perusahaan terhadap karyawannya. “Jangan diwajibkan. Tapi ajaklah mereka yang sukarela. Karena yang namanya sukarelawan itu tidak datang dan berbuat dengan terpaksa, tapi dengan hati,“ pungkasnya. Dengan hati pula, di sesi penutupan acara, Once Merkel mengajak segenap audiens untuk bersama-sama menyanyikan Dealova, Aku Mau, Simfoni yang Indah.

Otobursa Tumplek Blek 2017 Tetap Digelar di Senayan

OTOBURSA Tumplek Blek 2017 kembali hadir di Parkir Timur Senayan, Gelora Bung Karno, Jakarta, selama dua hari, Sabtu-Minggu, 1-2 April 2017.

Kompas Gramedia Raih Penghargaan Lifetime Achievement Award SPS 2017, serta IPMA, IYRA, dan ISPRIMA 2017

Malam Penghargaan Serikat Perusahaan (SPS) 2017 kembali digelar di Millenium Hotel, Jakarta Pusat, Jumat (3/2/2017).

Dr (HC) Jakob Oetama (Kompas) dan Gusti Rusdi Effendi (Banjarmasin Post) Terima Lifetime Achievement Awards 2017

Dari grup Kompas Gramedia, ada nama Jakob Oetama. Kehadiran Jakob diwakili oleh Budiman Tanurejo. Lalu ada Pimpinan Umum Banjarmasin Pos, Gusti Rusdi ...

"Kampung Koran" Binaan Kompas Gramedia Hadir pada Ultah ICSRS

Kompas Gramedia menggelar sharing session dalam acara syukuran ulang tahun pertama Indonesia CSR Society (ICSRS) di Bentara Budaya

Gramedia: 47 Tahun Menginspirasi

47 tahun sudah Gramedia menjadi bagian dari perkembangan bangsa Indonesia. Gramedia sebagai salah satu perusahaan retail terbesar & tersebar di tanah air,...

Konstruksi Menara 3 UMN Masuk Tahap Tutup Atap

Karena pemanasan global, semua pihak akhirnya dituntut untuk go-green. UMN pun merasa terpanggil untuk berkontribusi.

Sambut 2017, Kompas Gramedia Gelar Syukuran di Gedung Baru

Pada 2017, syukuran Kompas Gramedia bertema "Kreafit" dangan tagline "Spirit untuk Bangkit".

Rutin Gelar Acara Tahunan, Cara Kompas Gramedia Syukuri Hasil yang Telah Dicapai

"Syukuran ini memang kami lakukan tiap tahun, tidak lain tidak bukan untuk memperlihatkan bahwa kita harus selalu bersyukur dengan apa pun yang kita dapat,...

Kompasiana, Bukan Sekadar Ngeblog

PK Ojong. Pada tahun 2017, produk digital yang semula menyandang slogan “Sharing. Connecting“ ini mengusung slogan baru yaitu “Beyond...

"Kompas" Raih Penghargaan Pelopor Jurnalisme Humanisme Kebangsaan

Harian Kompas mendapat penghargaan sebagai media yang memelopori jurnalisme kategori humanisme kebangsaan.
© 1963 - 2017  Kompas Gramedia - All rights reserved.
Website by PandavaMedia